Ayah tengah tenat dkt hospital,aku takut nk tidur dirumah ajak boifren teman,esok pagi nurse da call aku

Assalamualaikum.. Truthfully, memang sangat sangat tepat dan padu bila Allah bagi balasan atas dosa berziina. Aku pernah baca antara dosa yang dibalas serta merta atas dunia ni, adalah dosa berziina. Aku tahu benda tu. Tapi kalah jugak. Dan aku juga menerima balasan dari Dia. Ini kisah aku. Aku tinggal dengan ayah aku berdua. Aku memang anak ayah.

Masa aku belajar dulu aku ada kenal seorang lelaki, aku nama kan T. Dan aku hampir kalah dengan nafsu. Beberapa kali setakat ringan2 (dosa tak ringan pun) aku berhenti dari jumpa dia.

Kebetulan dia pun ada awek baru. So aku pun redha jela. Selepas dia, memang aku takut nak rapat dengan laki. Sebab aku takut aku kalah dengan nafsu. So masa belajar takde couple. Setakat major crush whatever so.

Lepas habis belajar, aku kerja. Met new guy and try to head somewhere. Tapi tak jalan. Takdir temukan aku kembali dengan T. Somehow we manage to pick up where we left before. And tau tau we were going serious.

Tapi masalahnya, dua dua kalah dengan nafsu. Aku confuse why aku boleh control myself with other guys but not with him. And totally my fault. Memang salah aku. Salah aku sebab invite dia teman aku sorang2 kat rumah.

Kami tak sampai tahap berziina. Tapi almost there. By that time, ayah aku skit and warded. So home alone. Aku invite dia teman. Dia reluctant. Tapi aku merajuk. Macam bongok kan. Well that happened. Aku kalah dengan diri sendiri.

And guess what, within a week, ayah aku masuk hospital and few nights of us sleeping together, one morning, nurse call aku… “ayah adik tenat”. Rasa macam nak pecah dada. Rasa menyesal. Rasa separuh jiwa dah hilang. Oleh kerana dia ada dengan aku, dia hantar pergi hospital.

Ayah collapsed dan diberikan ubat tidur. Walhal malam sebelum tu dia tersangat segar, nampak sihat dan kuat, boleh gelak gelak dengan aku. Bayangkan perasaan aku, baru malam tadi ayah okay. Kenapa tiba2 collapsed. Kenapa ayah jadi tak okay.

Bila family lain dah start datang, semua orang tertanya kenapa jadi macam ni. Aku nak je jerit dan jawab sebab aku dah buat dosa besar. Dosa paling jijik. Masuk hari ketiga, ayah pergi juga.

Perasaan aku masa tu, aku lah anak paling bodoh, paling derhaka, paling teruk pernah ada kat bumi. Aku rasa bersalah sebab ayah meninggal. Aku rasa ayah pergi sebab Allah nak balas dosa aku. Walaupun mungkin masa dia dah tiba. Tapi aku tetap rasa aku penyebab dia pergi. Ayah pergi sebab aku yang buat dosa.

Aku dah jadi yatim piatu sebab dosa aku. Dan aku tak sempat minta maaf langsung dengan dia. Sebab rosak kan kepercayaan dia. Sebab tak jaga diri baik2, tak jaga maruah diri. Aku tahu aku akan carry rasa bersalah tu sampai bila bila. Sampai hujung nyawa aku.

Kau faham tak perasaan rindu dengan orang tua tapi rasa bersalah tu tersangat besar. Aku selalu berangan andai rezeki dapat berjumpa semula di syurga, aku nak sujud di kaki mereka mohon ampun. Aku selalu fikir, kalau aku tak buat benda2 tu mesti ayah ada lagi kan. Aku ambil masa untuk redha. Aku cuba untuk terima balasan aku dan move on.

Kadang rasa macam aku ni persoalkan takdir. Tapi aku taknak macam tu. Aku yang berdosa. Aku kena Terima lah. Susah tapi kadang2 bila aku mimpi ayah dan ibu datang kat aku, especially bila aku sedih. Mesti diorang datang dalam keadaan senyum gembira tengok aku. Dalam hati aku fikir, ibu ayah tak marah aku ke. Aku pun taktau nak fikir apa.Wallahualam.

Dengan T, lepas sebulan ayah pergi, dia masuk meminang dan kami kahwin. Perkahwinan aku bukan lah smooth sailing all the times. Ada banyak isu isu kecil jugak dan setiap kali aku penat diuji mesti aku relate balik dengan dosa aku. Aku mohon dari Dia, tunjukkan yang terbaik dalam hubungan kami.

Tak dinafikan sometimes aku fikir, it he really the one yang sepatutnya jaga aku. Adakah aku kahwin dengan dia, sebab dia dah sentuh aku? Dia pun aku taktau sebenarnya dah bersedia atau tidak. Cuma masa nak kahwin tu, memang Allah permudahkan.

Sekarang ni memang banyak isu yang membuatkan aku tawar hati. Kadang rasa macam tak berkat je perkahwinan ni. Yelah kahwin sebab dah buat dosa besar.

Setakat ni tidak lagi diuji dengan orang ketiga. Doanya jangan lah ada. Cuma dari segi perbezaan sikap dan cara diri masing2 dibesarkan yang menjadi punca2 gaduh. Aku selalu berdoa, cukup lah Ya Allah balasan dosa aku yang dulu. Aku tak kuat dah terima balasan lagi.

Jadi bila orang bercerita mengenai balasan berziina, ya aku setuju. Ada sebab kenapa Allah suruh jauhkan dari ziina. Mungkin juga itu teguran dari Allah tanda Dia sayang aku sebelum aku terlanjur jauh. Tapi yelah, teguran Dia sangat pedih. Skit wei.

Doakan Aku sentiasa redha. Ingat, balasan itu wujud dan Allah maha melihat dan mengetahui. Tapi Allah kan maha pengasih dan penyayang.

Semoga masih ada sinar rahmat dari Dia buat kami kami yang pernah berdosa ini. Aku doa anak anak aku dipelihara dari maksiat2, dosa2 yang aku pernah buat. Semoga Allah ampunkan dosa2 kami.

– Bee (Bukan nama sebenar)